Accidentally in Love by Alboni – Chapter 4

Chapter ke-4 ini merupakan prekuel untuk cerita sebelumnya. Kalian juga bisa mendapatkan sensasi yang berbeda dengan membaca Chapter 4,5 dan 6 terlebih dahulu. Baru disusul Chapter 1,2 dan 3.

Index Tulisan Chapter 4 :

  1. The Prologue
  2. My Precious
  3. Ticket to Ride
  4. Singapore
  5. Dreams
  6. The Awkward Moment
  7. Logic
  8. Driver in Live
  9. The Risk Taker
  10. Sorry
  11. Rise Again
  12. Goodbye

The Prologue

Jum’at, 14 Februari 2014.

Gua duduk memandang ke layar laptop di tempat kerja gua. Jingle untuk iklan politik salah satu calon presiden dari salah satu partai yang boleh dibilang baru di Indonesia, telah selesai. Gua mengambil benda kecil, putih berlapis karet dan mencolok-nya ke laptop membuka sebuah folder dengan judul Leeds, didalamnya terdapat sebuah file yang berisi tulisan gua waktu pertama kali bertemu dengan Ines, tulisan yang gua bagi menjadi tiga part, tulisan yang gua tulis dalam rangka ke-tidaksengaja-an. Yang mudah-mudahan bisa ,menginspirasi semua orang.

Dua minggu sebelumnya.
Fatih, anak gua. Sejak kemarin tubuhnya panas, sepertinya demam. Gua sudah berada dirumah sejak jam tiga sore, sengaja pulang cepat setelah mendapat telepon dari mbaknya (orang yan mengasuh Fatih dan biasa gua panggil dengan ’mbak’).
”Halo, mas.. itu si fatih badan-nya makin panas aja, saya takut..”
”Yaudah, mbak. Tunggu sebentar, saya langsung pulang..”

Setelah beres-beres meja dan pamit ke atasan, gua langsung meluncur pulang ke rumah. Jakarta siang hari hampir sama dengan Jakarta pagi hari, hampir sama dengan Jakarta malam hari, hampir sama dengan Jakarta Sore hari, Jakarta yang penuh dengan kendaraan.
Dengan sepeda motor bebek kesayangan, gua meluncur menembus kemacetan Arteri Pondok Indah, Lebak Bulus, kemudian berbelok ke kiri menuju ke cinere.

Jam tiga sore, gua tiba dirumah. Tanpa melepas jaket dan helm, gua merangsek masuk, didalam terlihat fatih sedang digendong oleh mbaknya dengan menggunakan kain berwarna merah bermotif bunga. Matanya terlihat sayu, gua mendekat dan menyentuh kepalanya, panas. Gua mengeluarkan ponsel dan menghubungi mami-nya, setelah beberapa nada sambung, terdengar suaranya diujung sana;

”Haloo.. kamu udah dirumah..?”
”Udah, kamu sampe mana?”
”Ini masih di Limo, maceeet..panas banget nggak badannya?”
”Panas, yaudah aku bawa ke nugroho aja sekarang..” *Nugroho nama dokter anak yang buka praktek nggak begitu jauh dari rumah.
”Iya..”

Gua menutup telepon, melepas helm dan bergegas menggendong fatih yang masih berada di pelukan si mbak-nya.

”Mau naik motor mas?”
”Nggak saya jalan kaki aja ke depan nanti naik ojek, tolong ambilin kaus kakinya dong mbak?”
Si mbak-nya masuk ke kamar dan mengambil sepasang kaus kaki biru milik fatih, kemudian memakaikannya.

”Mbak tunggu rumah ya, nanti kalo mami-nya pulang suru nyusul kesana..”
”Iya mas.. anu mas, mau pake dorongan?”
”Nggak usah..”

Gua menggendong fatih, keluar dari rumah dan mulai melangkahkan kaki berjalan ke depan komplek. Tempat praktek dokter nugroho nggak begitu jauh, Cuma beberapa puluh meter dari depan komplek. Belum sampai depan komplek terlihat dari jauh salah satu tukang ojek melambai-lambaikan tangan menawarkan jasanya, gua balas melambai dan si tukang ojek langsung memutar motornya menghampiri gua.

Nggak sampai lima menit gua sudah berada di ruang tunggu tempat prakter dokter nugroho. Ada sekitar 4 orang yang sedang duduk menunggu antrian, setelah melakukan pendaftaran gua duduk sambil menunggu giliran, sesekali gua memegang kepala si fatih yang sedang tertidur. Ah suhu badannya panas sekali.

Lima belas menit berlalu, menyisakan gua di bangku antrian. Lima menit kemudian seorang ibu muda menggendong anaknya keluar dari ruang periksa. Asisten si dokter muncul dari balik pintu dan memanggil nama Fatih, gua bergegas masuk ke dalam.
”Sore dok..”
Gua menyapa si dokter yang masih duduk sambil memandangi kertas didepannya.

”Sore…. fatih ya.. kenapa fatiih?
Si dokter menjawab sambil kemudian melihat nama fatih dari catatannya.

”Ini dok, dari semalem badannya panas..”
Gua duduk, membuka gendongan kemudian menjelaskan situasinya kepada si dokter.

”Masih ASI nggak, mas?”
”Masih dok..”
”Ibunya? Kerja?”
”Iya dok.. belum pulang..”
”Wah fatih ke dokter sama ayah ya.. coba dibawa kesini mas..”
Si dokter beranjak menuju ke ranjang dan menepuk-nepuk ranjang, memberikan tanda agar gua mendekat kesana.

”Mas duduk aja, trus dipangku fatihnya..”
Gua duduk diatas ranjang pasien sambil memangku fatih menghadap ke dokter. Fatih yang baru saja bangun, mulai menangis, berteriak memanggil-manggil mami-nya saat si dokter mulai menempelkan ujung stateskop ke dada-nya, disusul menyinari mulut dan mata fatih dengan sebuah senter kecil. Kemudian si dokter kembali duduk di kursinya sambil menulis sesuatu di atas sebuah kertas didalam map.

”Udah nih dok?”
Gua bertanya sambil turun dari ranjang dan merapihkan baju fatih, kemudian duduk di kursi dihadapn si dokter.

”Ini panasnya kalau sore aja?”
”Nggak dok dari semalem panas, nggak turun-turun sampe sekarang..”
”Sebenernya sih Cuma demam biasa, mungkin karena kalo mandi suka lama, trus kalau tidur pake AC?”
”pake dok, tapi nggak begitu dingin kok..”
”Nggak dingin kan buat ayah-nya, buat anak-anak kan kita nggak tau.. dia kan belum bisa protes kalau kedinginan..”
Gua mendengarkan penjelasan si dokter, sambil manggut-manggut.

”Trus dikasih apa dong dok?”
”Ya kalo usia segini, paling ASI-nya aja dibanyakin tapi ibu-nya juga jangan makan yang macem-macem dulu; pedes-pedes, soda, air es, kopi..”
”Ooh..nggak dikasih obat dok?”
Si dokter kemudian berdiri, mengambil sesuatu seperti botol kaca berwarna cokelat dan meletakkannya diatas meja, menyodorkannya ke gua.

”Sementara , ini diminum dulu nanti pulang dari sini, kalau besok pagi sudah turun panasnya, minumnya di-stop ya..”
”Oh iya dok..”

Setelah membereskan urusan administrasi gua langsung keluar dan bergegas pulang menuju ke rumah, masih menggunakan jasa tukang ojek yang sama, yang setia menunggu di depan tempat praktek dokter.

Sesampainya dirumah, gua belum melihat mobil mami-nya, berarti belum pulang. Gua masuk kedalam dan menuju ke kamar, membaringkan fatih dan menyelimutinya. Dia bangun saat gua baringkan dan mulai menangis sambil memanggil-manggil mami-nya. Gua mengambil ponsel dan menekan tombol warna hijau, melihat berkas panggilan terakhir dan memanggilnya. Nggak sampe dua nada sambung, mami-nya sudah menjawab.

”Halo.. gimana udah di dokter, antri nggak?”
”Udah dirumah malah..”
”Trus apa katanya..”
”Kamu sampe mana?”
”Ini udah deket, trus apa kata dokternya?”
”Udah ntar aja dirumah, gapapa Cuma demam biasa..”
”Yaudah..”
”Ati-ati..”
”Iya..”

Gua menutup ponsel dan memanggil si mbak-nya. Si Mbak datang tergopoh-gopoh kemudian muncul memalui pintu kamar sambil mengendap-endap.
”Kenapa mas kata dokter..”
”Gapapa, Cuma demam biasa”
”Kamu kalo mau pulang, gapapa mbak..”
”Iya mas, saya pulang dulu ya mas..”
”Makasih ya mbak..”
”Iya, anu mas.. itu susu-nya dibotol udah saya keluarin dari kulkas.. mau dikasih fatih apa nggak mas?”
”Udah lama? Kalo udah lama dibuang aja mbak..”
”Oh iya mas..”

Gua menepuk-nepok punggung fatih yang tengah terlelap setelah meminum obat sirup yang diberikan oleh dokter tadi. Jam menunjukkan pukul enam sore saat suara klakson mobil berbunyi disusul dengan suara pagar yang terbuka. Beberapa detik kemudian Ines muncul dari luar, masih mengenakan kemeja putih bergaris dengan rok span berwarna biru tua dengan blazer bernada sama, dia melemparkan tas-nya ke salah satu sudut ranjang dan duduk ditepi-nya. Kemudian mencium fatih yang tengah tertidur.

”Baru dari mana-mana, cuci kaki, cuci muka dulu, jangan langsung nyiumin anak..”
Gua berkata ke Ines sambil mengecek email dari ponsel.

”Kata dokter apa, yah?”
”Gapapa, Cuma demam biasa.. udah aku minumin obat..”
”Obat apa?”
”Itu, diatas meja..”
Gua menunjukkan letak obat yang tadi gua letakkan diatas meja. Ines berpaling dan mengambil botol tersebut, memeriksa tulisan-tulisan di botol tersebut dan meletakkannya kembali.

”Katanya disuru minum ASI yang banyak.., kalo besok udah turun panasnya, minum obatnya suru stop..”
”Trus..?”
”Trus apa ya tadi. Lupa aku..”
”Ish.. kamu gimana sih.. makanya kalo dokternya ngomong dengerin..”
”Ya kamu-nya pulang lama banget.. pulang cepet sama aja nyampenya maghrib-magrhib juga..”
Ines Cuma menggumam, kemudian masuk ke kamar mandi.


Setelah solat maghrib gua masuk ke kamar, Ines sedang menyusi fatih sambil memainkan ponsel-nya.

”Kamu mau makan apa?”
”Apa aja”
Ines menjawab tanpa memalingkan wajahnya dari ponsel.
Gua mengambil dompet dan kunci motor dan keluar hendak membeli makan. Kayaknya menu malam ini pecel lele lagi.

Baru melangkahkan kaki beberapa lama, ponsel gua berdering. Gua mengambilnya dari dalam saku celana dan melihat ke layar, terpampang nama ”Ika” disana.

”Halo”
”Halo assalamualaikum..”
”Waalaikumsalam”
Terdengar suara nyokap diujung sana.

”Katanya fatih sakit, ni?”
”Siapa yang bilang?”
”Ika.. udah lu bawa kemari dah.. sini ama emak aja”
”Nggak apa-apa, Cuma demam doang..”
”Cuma demam.. demam juga kalo bocah mah kagak kaya orang gede..”
”Iya gapapa, ini udah abis dari dokter..”
”Udah buruan lu anterin kemari, kalo lu nggak mau nganterin, jemput emak dah..”
”Yaelah mak, orang fatih kagak ngapa-ngapa juga..”
”Lagian elu kagak semenggah banget jadi orang tua.. anak di keja sakit mulu..”
”Yaudah iya, besok oni kesono..”
”Sekarang!”
”Yaudah iya, ntar oni telpon lagi.. nih lagi mau beli makan dulu..”
”Yaudah.. assalamualikum..”
”Waalaikumsalam”

Gua menutup ponsel dan bergegas keluar membeli makan.

Sesampainya dirumah, gua meletakkan bungkusan pecel lele di meja makan dan masuk ke kamar. Ines sedang menonton tivi sambil berbaring disamping fatih yang tertidur. Gua duduk disisi tempat tidur;

”Kamu tuh kalo ada apa-apa nggak usah pake update status di bbm kenapa sih?”
”Emang kenapa?”
”Itu emak jadi tau..kalo fatih sakit..”
”Lah tau darimana?”
”Ya dari status kamu tuh, mungkin si Ika ngeliat trus laporan ke emak..”
”Yaudah si, emang kenapa neneknya tau..”
”Iya.. emak tadi nelpon suru kesono sekarang..”
Ines seketika bangung dan terduduk.

”Yaah aku capek banget lagi..”
”Ya lagian.. makanya kalo ada apa-apa jangan suka update status..”
”Iya..”
Ines mengambil ponselnya dan sepertinya menghapus status di bbm-nya.

”Ya kamu apus sekarang mah udah telat kali.. udah sono makan dulu, abis makan terus siap-siap..”
”Kamu beli apa?”
”Pecel lele..”
”Asiik..”
Sejak gua dikaruniai seorang bocah laki-laki lucu, penyemangat hidup gua, sejak saat itu pula gua nggak lagi merasakan makan bersama dengan mami-nya. Waktu makan gua atau Ines harus ganti-gantian untuk menjaga fatih, saat gua makan maka fatih bersama mami-nya dan saat mami-nya makan fatih bersama gua. Saat gua dan mami-nya makan bersama maka fatih bakal menjadi godzila yang memporak-porandakan makanan kami.

Setelah selesai makan, yang tentunya secara bergantian, gua memasukkan beberapa potong pakaian fatih, pampers dan perlengkapan makannya kedalam sebuah tas, kemudian menentengnya masuk kedalam mobil, Ines menyusul sambil menggendong fatih yang baru saja bangun dan sekarang sedang memainkan jari-jari tangannya kedalam mulut.

Beberapa saat kemudian kami sudah meluncur melewati padatnya jalan ibu kota menuju ke rumah nyokap.

Waktu menunjukkan pukul 9 malam saat gua tiba di rumah nyokap. Disambut oleh ika yang kegirangan saat keponakannya tiba. Disusul nyokap yang segera mengambil alih fatih dari gendongan mami-nya.

Gua masuk ke kamar yang dulu pernah gua tempati, gua menatap berkeliling, tempat ini tetap terawat karena selalu dibersihkan nyokap, takut kalau tiba-tiba gua datang menginap seperti sekarang ini. Yang berbeda sekarang Cuma ada dua kardus besar terletak disudut ruangan yang menarik perhatian gua. Fatih dan mami-nya langsung masuk ke kamar nyokap sedangkan gua duduk bersila menghadapi dua kardus didepan gua.

Gua mulai membukanya saat nyokap membuka pintu kamar.
”Itu abis emak benahin tuh.. dari gerobok lu, kemaren banyak tikusnya..”
Gua membuka salah satu kardus dan mengeluarkan isinya, ada banyak barang yang dulu gua bawa dari Leeds, sarung tangan, mp3 player, beberapa charger laptop yang rusak dan kemudian gua menggenggam sebuah PDA O2 lawas milik gua. Sebuah PDA tempat gua menyimpan alamat –alamat, nomor-nomor telepon, daftar belanjaan dan juga catatan-catatan kecil mengenai hidup gua sewaktu masih di Leeds, gua mencari-cari chargernya dan menemukannya didasar kardus, memasangnya stop kontak dan mulai menyalakannya.

Dan, dari sanalah cerita ini berawal.. let the story takes it turn….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *