Accidentally in Love by Alboni – Chapter 3

Index Tulisan :

  1. The Hood
  2. Here and Back Again II
  3. Weak
  4. Surrender
  5. The Choice
  6. Anything For You
  7. Chelsea Number 8
  8. Its Not Always About Gold and Glory
  9. Aku
  10. The Words
  11. The Persian Cats
  12. You Really The Only Light I See
  13. So Be It
  14. Less Than Perfect
  15. That Day II

The Hood

Ines selesai bersiap-siap, dia mengenakan Flanel hijau kotak-kotak dengan celana jeans berwarna biru tua. Gua memandangnya, sekarang rambutnya sudah mulai memanjang, hampir menyentuh bahu.
”Yuk..”

Kami berdua keluar dari rumah, Ines mengunci pintu dan meletakkan kuncinya diatas kusen pintu.
”Buset.. ditaro disitu apa nggak ketauan orang?”
”Ah, gue tinggal sebulan ke luar negri, pas balik masih ada disitu..”
”Parah..”

Taxi biru muda masih setia menunggu gua, kami berdua masuk kedalam taksi dan meluncur melintas padatnya Margonda Raya, kemudian berbelok ke kiri. TB Simatupang.

Jam sepuluh lebih sedikit gua sudah menginjakkan kaki di depan pelataran rumah, gua memandang nyokap yang sedang asyik menampih beras. Gua membuka pagar dan mengucapkan salam. Nyokap menjawabnya sambil sedikit terkejut.
”Waalaikumsalam.. laah toong, elu balik?”
”Iya mak, kangen sama emak, sama baba..”
Gua menghampiri nyokap dan mencium tangannya. Ines masih berdiri di depan pintu pagar saat gua memanggilnya.

”Sini..”
Ines datang menghampiri.
Nyokap keliatan bingung dan menyodorkan tangan ke arah Ines, Ines meraihnya dan mencium tangan nyokap.

”Yuk masuk dulu.. yuk..”
Nyokap mempersilahkan Ines masuk dan duduk di ruang tamu. Gua langsung masuk ke dalam kamar, meletakkan tas, mengganti pakaian dengan kaos swan dan celana pendek. Kemudian menyempatkan diri ke dapur, mencomot ikan asin gabus yang baru selesai digoreng sama nyokap. Gua keruang tamu, mendapati nyokap sudah asyik ngobrol dengan Ines.

”Temennya Oni?”
Nyokap bertanya, Ines Cuma tersenyum.

”Temen dsini apa diluar negri?”
”Ketemu-nya sih disana bu”
”Ohh..”
Gua duduk disebelah Ines.

”Mak, masak ikan asin sama apa?”
”Sayur Lodeh, makan gidah.. laah ini si eneng nya kagak di aerin..”
”Emang kembang di aerin..”
”Ya maksudnya dibikinin aer, ni..”
Gua beranjak lagi, menuju kulkas mengambil botol berisi air putih dan gelas kosong. Dan meletakkannya di meja dihadapan Ines.

Nyokap melotot, memukul pundak gua, mengambil botol tersebut dan membawanya masuk ke dalam. Beberapa saat kemudian dia datang sambil membawa segelas minuman berwarna orange.
”Kalo ada orang nenamu, masak lu aerin putih.. nih lu liat emak..”
Nyokap meletakkan gelas tersebut dihadapan Ines.
”Ayo neng diminum, orson ini.. enak seger.. siapa tadi namanya”
”Ines ibu, Iya bu makasih..”

”Baba kemana mak?”
”Lah biasa baba lu mah, dari pagi juga udah berangkat mancing…”

”Mak, cakep nggak?”
Gua bertanya sambil mengerling kepada Ines, Ines mencubit lengan gua.

”Set.. siapa? Neng Ines? Lha cakeeep…”
”Emak mau punya mantu kayak dia?”
Gua bertanya lagi, Ines mencubit gua lagi kali ini lebih keras.

”Ya mau lah, lha cantik begini kok, masalahnya neng Ines-nya mau apa kagak sama lu?”
Ines kemudian tertawa kecil masih belum melepaskan cubitannya dari lengan gua. Nyokap kemudian beranjak, pamit ke Ines mau meneruskan menampi beras.

”Makan yuk, nes..”
”Ah elo aja deh..”
”Kenapa? Malu ya?”
Ines Cuma mengangguk pelan.

Gua kemudian ke dalem mengambil dompet dan mengajak Ines ke luar.
”Yuk makan diluar aja..”
”Asik.. makan apaan? Trus elo begitu aja, nggak ganti baju dulu..”
”Alah.. begini juga emang ngapa.. elu maunya makan apa? Mie ayam mau?”
”Mau.. mau..”
Gua kemudian menggandeng tangan Ines dan mengajaknya keluar, melewati nyokap yang terbelalak, mungkin heran melihat anak laki-lakinya yang culun ini udah berani menggandeng tangan seorang perempuan.

”Mau kemana ni?”
”Makan mie ayam, mas tris masih dagang kan mak?”
”Masih… laah pan gua masak onoh, ngapa kagak makan diruma aje?”
”Lagi pengen mie ayam, emak mau..?”
”Lah ya mau kalo dibeliin mah..”
Gua kemudian ngeloyor pergi, melintasi jalan menuju ke tukang mie ayam langganan gua sejak dulu kala. Letaknya nggak begitu jauh dari rumah nyokap. Sekitar 600 meteran, diujung gang sana.

Saat gua berjalan banyak tetangga yang menyapa gua, ada yang sekedar menyampaikan salam, ada yang bertanya mau kemana, ada pula yang bilang ”calon tuh, digandeng bae..”

”Hahaha.. kalo didaerah sini emang begini nes..”
Gua berkata kepada Ines yang terlihat canggung menanggapi pertanyaan-pertanyaan para tetangga disini.
”Beda sama di Inggris, disana sih MYOB (Mind Your Own Bussines), disini elu makan pake garem doang aja, tetangga pada tau..”
”Tapi kan justru tingkat keramahannya tinggi, bon..”
”Ya sebagian orang di Inggris juga ramah-ramah kok..”

Gua jadi teringat waktu pertama kali menginjakkan kaki di Leeds, Inggris. Temen gua yang udah duluan disana dan tinggal di London pernah bilang ke gua, kalo disana orangnya jutek-jutek. Gua pun akhirnya mengenalnya dengan sebutan ”London Rule: Don’t talk to strangers”. Yang pada akhirnya gua malah kena semprot Darcy waktu menyebut kata-kata itu dihadapannya.

Darcy bilang, sekarang di Inggris, apalagi London sudah bukan lagi orang-orang British asli, kebanyakan para pendatang dan warga keturunan. Menurut Darcy orang British asli itu justru sopan sopan, gampang bergaul dan murah senyum. Untuk ata terakhir gua kurang begitu percaya, secara Darcy ngomong begitu sambil cemberut ke gua.

Akhirnya kami sampai di warung mie ayam mas tris, setelah saling menanyakan kabar dan tentu saja menanyakan apakah Ines calon istri gua. Mas tris menyajikan Mie ayam andalannya.

Ines mengaduk-aduk mie ayam,sambil berkata;
”Bon, elo nggak balik lagi ke Leeds kan?”
”Hah.. balik lah.. kerjaan gua gimana?”
”Ish.. tuh kaan?”
”Ya terus harus gimana nes, gua kan juga punya tanggung jawab disana..”
”Kerjaan juga banyak disini.. cari aja disini..”
”Yang mau ngasih kerjaan disini siapa?”
”Ya cari kek dimana, masak iya nggak dapet..”
”Yaudah ntar gua sambil nyari aja dari sana..”
”Ntar gue cariin disini, kalo dapet pokoknya lo harus balik kesini..”
”Iya…”
”Jangan kelamaan, ntar lo disana kegenitan lagi sama cewe bule..”
”Buset dah nes.. elu kayak nggak tau gua aja. Elu kan pernah ngikut gua sebulan disono..”
”Ya antisipasi boleh dong..”
”Prett…”
Gua menghabiskan sisa mie yang menempel di pinggir mangkok, gua melihat mie ayam Ines yang baru termakan setengah.

”Gua bantuin ya makannya…”
”Nih..”
Ines menggeser mangkuk nya lebih dekat ke gua. Gua memajukan kursi plastik lebih dekat ke Ines. Sekarang wajah gua dan Ines berhadapan, dekaat sekali, gua dapat mendengar suara nafasnya dan wangi rambutnya, sebuah mahakarya Tuhan dihadapan gua.

Kami berjalan pulang setelah makan mie ayam di warung mas tris, Ines menenteng dua bungkus mie ayam pesenan nyokap, sengaja gua pesen dua, takutnya bokap gua udah pulang mancing, walaupun setau gua dia kalo mancing, paling cepet maghrib baru sampe rumah.

”Nes.. kakak lu yang di Ausie, lu nggak ada niat kesana?”
”Pengen sih, tapi gue takut dia masih marah ke gue..”
”Ausie-nya mana?”
”Sydney”
”Oh..”
”Kenapa?”
”Nanti kesana-nya sama gua..”
”Ngapain? Liburan?”
”Lu masih punya kakek?”
Ines menggeleng, kemudian menceritakan kalau almarhum ayahnya dan Ibunya adalah anak satu-satunya dari kedua orang tua mereka dan saat ini kakek dari pihak ayah dan ibunya sudah meninggal, menyisakan seorang nenek dari garis keturunan ibu-nya. Saat ini, menurut penuturan Ines tinggal di Solo.

”Elo.. enak ya bon masih punya keluarga lengkap…”
Gua mengapit kepalanya dan membisikan sesuatu ke telinga-nya.
”kan ada gua…”

Kemudian kami tertawa sambil berjalan pulang menuju ke rumah.

Kami sedang duduk menonton tivi diruang tengah saat bokap gua pulang dari memancing. Setelah menyimpan joran dan peralatan mancing lainnya di sebuah kotak disamping rumah dia masuk kedalam.
Dia diam sejenak saat melihat ada kami bertiga di depan tivi. Nyokap, gua dan Ines yang sedang duduk bersandar di bahu gua. Ines yang kaget melihat kedatangan bokap langsung bangun dan duduk dengan tegap. Ines menampilkan senyuman termanisnya ke bokap sambil mengangguk.

”Lah elu kapan nyampe-nya, ni?”
”Tadi siang..”
Gua menghampiri bokap dan mencium tangannya, kemudian gua memanggil Ines.

”Nes.. ini bokap..”
Ines buru buru bangkit dan menyalami bokap sambil memperkenalkan diri.

”Ada apaan balik, nggak ngabarin?”
”Ga ada apa-apa, kangen aja..”
”Lha ini tamu kagak dibikin aer?”
”Udah pak, tadi..” Ines menawab.
”Yaudah baba mandi dulu..”

Nggak lama berselang terdengar suara motor dan pagar yang terbuka. Ika baru pulang. Gua membisiki Ines;
”Nih, adek gua.. manja sama ama lu, bawelnya juga sama, nyebelinnya juga sama..”
”Masa? Cocok dong kita”

”Assalamualaikum..”
”Waalikum salam..”
Ika mengucap salam dan masuk kedalam, dia sedikit tertegun ketika memandang gua dan Ines.

”Lah elu kok disini bang? Kapan sampe-nya? Kok nggak ngabarin? Ada apaan”
”Iya gua disini, sampenya tadi siang, pengen surprise aja dan nggak ada apa-apa”
Ika mencium tangan nyokap dan gua kemudian duduk disebelah Ines dan menjulurkan tangannya ke Ines.
”Ika..
”Ines..”
”Temennya bang oni ya?”
Ines Cuma tersenyum.

”Temen apa temen bang?”
”…”
”…”
”Dua-duanya nggak jawab berarti lebih dari temen.. cie bang oni…PJJ dong bang..”
Gua kemudian memandang Ines dan berkata ; ”Tuh kan, apa gua bilang”
Ines Cuma tersenyum.

Jam sembilan malam gua mengantar Ines pulang dengan meminjam motor Ika.
”Mau makan lagi nggak?”
”Makan apa?”
”Nasi goreng paling..”
”Boleh boleh..tapi dibungkus aja, makannya di rumah..”
”Iya..”
Gua memacu motor melintasi jalan arteri pondok indah menuju ke arah lebak bulus.

Sesampainya dirumah Ines, setelah membeli nasi goreng di depan komplek rumahnya, Ines turun dari motor gua menarik tangannya.
”Nes, gua besok balik lho…”
”Hah..”
”…”
”Kok? Cepet banget sih.. nggak ah, dua hari kek..”
”Tiketnya udah dibeli Pulang-pergi”
”Ah.. males gue..”
Ines kemudian melepas genggaman tangan gua dan ngeloyor, membuka pintu dan masuk ke dalam. Gua kemudian menyusulnya.

”Nes.. ntar juga gua bakal balik lagi kok..”
”Iya.. taun depan..”
Ines setengah berteriak dari dalam kamar, kemudian dia keluar dan sudah berganti pakaian dengan sepasang baju tidur berwarna biru muda bermotif bunga matahari.

Dia berjalan ke dapur mengambil dua buah piring dan membawanya ke meja depan.
”Emang nggak bisa dipending, lusa gitu..”
Dia berkata sambil membuka bungkusan nasi goreng dan meletakkannya diatas piring kemudian menyodorkannya ke gua dan menjatuhkan diri di sofa kecil dihadapan gua.

”Ya mana bisa, angus dong tiketnya..”
”Biarin..”
”Emang lu kata murah…”
”Ya lagian mesen tiket kok mepet..”
”Bukan gua yang mesen.., lah lu kok nggak makan?”
”Nggak! Udah nggak selera..”
Dia mengangkat kakinya keatas sofa dan mendekapnya.

”Jadi orang kok ngambek mulu..”
”Bodo!”
Kemudian gua mengacuhkannya sebentar, melahap nasi goreng yang udah teriak-teriak minta disantap.

”Gue mau tidur, ngantuk, ntar kalo pulang pintunya kunci, kuncinya taro lagi diatas kusen..”
Kemudian dia beranjak dan pergi masuk kekamar meninggalkan gua yang masih menyantap nasi goreng. Gua bengong sebentar dan kemudian melanjutkan makan. Tinggal dua suapan terakhir saat pintu kamar Ines terbuka, hanya kepalanya yang menyembul keluar.
”Besok pesawat jam berapa?”
”Jam dua..”
Ines masuk lagi dan mengunci pintu kamar, terdengar dia setengah berteriak dari dalam; ”Pintunya jangan lupa dikunci..”

Gua menghabiskan suapan terakhir sambil menggelengkan kepala, ampun dah, nggak disediain air.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *